Nasional

Keterangan Saksi Ahli, Memberatkan Jessica

Keterangan Saksi Ahli, Memberatkan Jessica (Foto: merdeka)

JAKARTA (Riaumandiri.co) - Sejumlah saksi ahli yang dihadirkan jaksa penuntut umum, semuanya memberikan keterangan yang memberatkan Jessica. Mulai dari ahli forensik hingga ahli toksikologi.

Berikut beberapa ahli yang telah memberikan kesaksiannya dalam sidang pembunuhan Mirna yang terjadi di Cafe Olivier, Jakarta Pusat, pada Januari lalu.

1. Ahli Toksikologi Forensik I Made Gelgel
Ahli toksikologi forensik I Made Gelgel memastikan lambung Mirna mengalami kerusakan parah atau korosi karena racun sianida. “Sianida masuk ke dalam tubuh dan sangat cepat membuat dinding lambung rusak menyeluruh,” ujarnya, saat memberikan kesaksian, Kamis, 25 Agustus 2016.

Di persidangan, Gelgel menjelaskan beberapa hal teknis tentang racun tersebut. Menurut dia, sianida berdampak pada kekurangan oksigen secara mendadak. Reaksi awal akan terjadi pusing, lalu kejang, serta nafas terenggah-enggah. Keterangan yang disampaikan Gelgel itu, dialami Mirna sebelum meninggal.

Dia menjelaskan secara teknis mengapa sianida hanya ditemukan di lambung Mirna dan tidak ada di organ tubuh yang lain. Selain itu, dia juga melakukan analisa dari keterangan ahli digital yang melihat circuit closed television (CCTV) di dalam kafe, serta cara peracikan kopi bercampur sianida dengan berbagai metode.

Menurut dia, jika sianida dituangkan di saat awal pembuatan kopi, maka bau menyengat akan menyeruak memenuhi ruangan. Tapi jika ditaburkan di saat kopi sudah jadi, maka sianida tidak akan menyengat karena lamban berubah menjadi gas.

2. Psikiater Natalia Widiasih Rahardjanti
Psikiater Natalia Widiasih Rahardjanti sempat melakukan pemeriksaan terhadap teman Jessica di Australia, Kristie Louise Carter. Dari Kristie, Natalia mendapatkan cerita bahwa Jessica pernah mengungkapkan dirinya bisa saja bunuh diri dan membunuh orang menggunakan pistol atau racun.

“Jessica bilang ke Kristie, 'Bisa saja saya ambil pistol atau ambil racun',” kata Natalia, saat bersaksi pada 18 Agustus 2016. Saat itu Jessica bertutur dalam konteks upayanya hendak bunuh diri sejak Januari 2015. Saat itu Jessica menghadapi masalah dengan pacarnya,


Loading...

[Ikuti Riaumandiri.co Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar