Nasional

Polri Bantah Penyeludupan Senjata dan Amunisi di Sudan

JAKARTA (riaumandiri.co)-Kepolisian Republik Indonesia membantah perihal dugaan penyelundupan senjata dan amunisi yang ditemukan di Bandara al-Fashir, Sudan.

Menurut Kepala Divisi Hubinter Polri, Irjen Ketut Untung Yoga mengatakan senjata tersebut bukan milik pasukan perdamaian Formed Police Unit (FPU) asal Indonesia.

"Yang jelas itu bukan barang (senjata) milik mereka," terangnya, Selasa (24/1).
Untung mengaku belum bisa menjelaskan lebih rinci perihal asal muasal senjata tersebut dan bagaimana senjata tersebut ada di sana. Saat ini dirinya pun mengaku sama-sama baru tahu kabar tersebut sehingga masih menunggu hasil penelusuran yang dilakukan Kepolisian Sudan dan juga tim yang akan dikirimkan ke Sudan.

"Saya masih menunggu hasil. Jangan paksa saya ngarang-ngarang jawaban, kita baru tahu dan mereka bekerja untuk investigasi dan kami siapkan tim ke sana supaya fair. Itu kan hanya dituduh-tuduh saja kan barang punya mereka," ujarnya.
Untung melanjutkan, memang benar dirinya yang menyiapkan waktu keberangkatan tim FPU VIII dalam misi perdamaian di daerah konflik tersebut. Setelah itu, 139 anggotanya yang tiba di Sudan mengikuti mekanisme yang berlaku di negara tersebut.

Oleh karena itu terkait kabar penyelundupan senjata, Untung berharap agar menunggu hasil investasi terlebih dahulu. Yang pasti, dia tekankan bahwa barang-barang tersebut bukan milik polisi Indonesia dan saat ini sedang dilakukan penelusuran asal muasal tas-tas tak bertuan itu.

"Yang jelas sementara masih dalam penelusuran dan yang jelas itu bukan barang milik mereka," katanya.
Untuk diketahui FPU VIII rencananya akan pulang dari misi perdamaian PBB pada Sabtu (21/1). Sayangnya peristiwa tidak terduga tersebut membuat kepulangan mereka ke Indonesia harus tertahan sementara. (rol/sis)




Loading...

[Ikuti Riaumandiri.co Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar