Riau

Pemkab Kampar Siap Dukung Kelancaran Tugas P2TP2A

Sekda Kampar Yusri gelar pertemuan dengan pengurus P2TP2A.
RIAUMANDIRI.CO, BANGKINANG - Pemerintah Kabupaten Kampar siap memberikan dukungan sarana dan prasarana kepada Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Kampar untuk kelancaran penanganan masalah perempuan dan anak di Kabupaten Kampar.
 
Hal tersebut dikatakan Sekretaris Daerah Kampar Yusri dalam pertemuan singkat dengan pengurus P2TP2A Kampar di ruang kerjanya, Selasa (24/4/2018).
 
"Ini tugas kita bersama dalam penanganan kasus perempuan dan anak, maka demi kelancaran penanganan kasus perempuan dan anak di Kabupaten Kampar perlu diberikan dukungan penyediaan sarana dan sarana yang dibutuhkan," kata Yusri.
 
Sekda mengaku tahu begitu banyak kasus menimpa anak-anak negeri ini yang sangat memerlukan perhatian dan bantuan semua pihak. "Begitupun persoalan yang melanda kaum perempuan," ujarnya.
 
Dia meminta P2TP2A dapat memperioritaskan kasus-kasus yang sangat urgen sehingga semua permasalahan dapat tertangani dengan baik. Kepada pihak terkait sekda berharap dapat bekerja sama dalam penanganan setiap kasus seperti halnya persoalan visum, juga hal lainnya.
 
Ketua Umum P2TP2A Kampar juga berharap dengan penyediaan fasilitas yang ada dapat memberikan motivasi terhadap pengurus lainnya sehingga bisa bekerja maksimal.
 
Motivasi kepada pengurus P2TP2A dalam menjalankan tugas sosial kemasyarakatan yang diberikan sekda ini setelah melihat banyaknya kasus yang menimpa perempuan dan anak di Kabupaten Kampar yang belakangan ini terjadi.
 
"Kasus tertinggi yang banyak terjadi belakangan ini adalah kasus pencabulan terhadap anak dan menyusul kasus KDRT," kata Ketua Harian P2TP2A Kampar, Hafis Tohar, didampingi pengurus lainnya.
 
Dalam pertemuan itu, Hafis membeberkan sejumlah kasus yang telah dan sedang ditangani P2TP2A bekerjasama dengan Unit PPA Polres Kampar.
 
"Dalam setahun kasus yang harus ditangani mencapai seratusan kasus, separuhnya adalah dari kalangan kurang mampu, inilah yang menjadi tugas berat organisasi ini," kata dia.
 
Saat ini, lanjutnya kebutuhan yang sangat penting adalah penyediaan rumah singgah atau rumah aman agar persoalan perempuan dan anak dapat diatasi secara maksimal dan sesuai dengan yang diharapkan.
 
"Ada puluhan anak dititipkan di LP Bangkinang yang membutuhkan perhatian segera jika ingin mereka berubah dan dapat menyelamatkan dari segala kemungkinan yang justru dapat memperburuk kondisi mental generasi negeri ini," ujar Hafis. 
 
 
Reporter: Ari Amrizal
Editor: Rico Mardianto
 
 


Tags

[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar