Nasional

Ada 3.121 TKA Cina di Morowali

RIAUMANDIRI.CO, MOROWALI - PT Indonesia Morowali Industrial Park (IMIP) belakangan menjadi viral tentang isu pemanfaatan tenaga kerja asing (TKA) khususnya dari Cina yang begitu besar. Benarkah seperti itu?

CEO IMIP Alexander Barus mengakui, memang ada TKA di wilayah industri nikel terbesar itu, khususnya dari Cina. Sebab baik investor, hingga teknologi hilir berasal dari Cina.

"Awalnya kita ini harus bangun smelter, Indonesia ini belum pernah membangun smelter. Jadi kami datangkan dari Cina. Ya gini kalau kita beli AC, kan yang pasangin AC itu yang jual, masa kita," tuturnya di Kawasan Industri Morowali, Sulawesi Tengah, Senin (6/8/2018) malam.

Alex menerangkan hingga saat ini total TKA di IMIP mencapai 3.121 orang. TKA Cina itu tersebar di 16 perusahaan yang ada di kawasan industri tersebut, termasuk di IMIP selaku pengelola kawasan.

"Di IMIP sendiri TKA-nya hanya 18 orang. Sisanya terbagi dari 16 perusahaan itu," tambahnya.

Paling banyak perusahaan yang memakai TKA Cina adalah PT Indonesia Guang Ching Nickel & Stainless Steel Industry sebanyak 833 orang. Lalu ada PT Sulawesi Mining Investment (SMI) sebanyak 597 orang dan PT Indonesia Tsingshan Stainless Steel sebanyak 556 orang.

"Untuk SMI itu banyak juga karena baru bangun smelter lagi, jadi banyak TKA untuk pembangunan itu," tambahnya.

TKA Cina itu juga sebenarnya terdiri dari 2 jenis, yakni TKA yang bekerja sebagai kontraktor dan yang bekerja dalam bidang operasional. Pihaknya menjadi untuk TKA kontraktor akan kembali ke negaranya ketika pekerjaan sudah selesai.

"Untuk yang di bidang operasional, juga sedikit demi sedikit kami gantikan dengan TKI. Makanya kami tandemkan setiap 1 operator Cina ada 1 TKI biar mereka bisa menyerap pengetahuan mereka," tambahnya.

Memang PT IMIP yang juga mengelola sistem perekrutan di kawasan ini, terus membuka lowongan. Bahkan setiap harinya ada sekitar 500 orang yang melakukan interview.

Saat ini total pekerja lokal di kawasan industri Morowali sudah mencapai 25.447 orang. Angka itu dipastikan akan terus bertambah.

"Saya perkirakan bersama dengan direksi sampai akhir tahun bisa 30 ribu orang," tuturnya.




Loading...

[Ikuti Riaumandiri.co Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar