Hukrim

Buron 4 Tahun, Kejari Pekanbaru Tangkap Koruptor Rp2,6 Miliar

Buronan Kejagung Irwansyah.

RIAUMANDIRI.CO, PEKANBARU - Setelah menjadi buronan selama 4 tahun, akhirnya Kejaksaan Negeri (Kejari) Pekanbaru menangkap terpidana korupsi proyek kerambah yang merugikan negara Rp2,6 miliar. Terpidana Irwansyah Lintang buron sejak vonis MA pada tahun 2014.

"Tadi pagi terpidana Irwansyah kita tangkap di Jl Kasa Pekanbaru. Dari lokasi penangkapan kita bawa ke Kejari," kata Kasi Pidsus Kejari Pekanbaru, Sri Odit Megonondo, Rabu (5/9/2018), seperti dilansir detikcom.

Irwansyah divonis bersalah dalam putusan MA No 348K/PID.SUS/2014 tanggal 6 Oktober 2014. MA menolak permohonan kasasi terdakwa. Terdakwa dijatuhi hukuman penjara 4 tahun.

"Selama ini kita sudah berkirim surat atas putusan MA yang sudah berkuatan hukum tetap. Tapi terdakwa tidak memenuhi panggilan, karenanya ditetapkan DPO," kata Odit.

Odit menjelaskan, kasus ini berawal adanya proyek pembuatan kerambah ikan di Dinas Perikanan dan Kelautan Pemprov Riau tahun 2008 silam. Proyek kerambah ini senilai Rp 8 miliar.

Terdakwa Irwansyah posisinya sebagai kontraktor yang mengerjakan proyek tersebut. Namun dalam pelaksanaannya, lewat perusahaannya Irwansyah selaku Direktur PT Primaboss Mobilindo mengerjakan proyek tidak sesuai spesifikasi.

"Proyeknya buat kerambah dengan bahan baku kayu yang bagus dan tahan lama. Kenyataannya, kerambahnya dibuat dari kayu yang asal-asalnya. Sehingga kerambah mudah lapuk," kata Odit.

Akibat ulah kontraktor ini, kata Odit, dalam putusan MA disebutkan kerugian negara mencapai Rp 2,6 miliar.

"Usai kita tangkap, segera saat ini akan kita bawa ke LP Pekanbaru," tutup Odit. 




Loading...

[Ikuti Riaumandiri.co Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar