Nasional

Demo Mahasiswa dan Pelajar, Aktivis Hukum: Yang tak Bergerak Cuma Pendukung Rezim

Demo Pelajar STM di Gedung DPR RI

RIAUMANDIRI.CO, JAKARTA – Pelajar STM menyusul langkah mahasiswa dari sejumlah universitas untuk menggelar aksi tolak RUU bermasalah, Rabu (25/9/2019).

Mantan Ketua LBH Jakarta, Alghiffari Aqsa menilai, demonstrasi yang dilakukan pelajar STM menandakan beragam rancangan undang-undang (RUU) bermasalah telah menjadi permasalahan semua orang.

Alghiffari bahkan menduga jika permasalahan tersebut tidak segera diselesaikan, kalangan ibu-ibu sekalipun pada akhirnya bisa saja turun ke jalan.

Alghiffari mengatakan, kekinian pihak yang mungkin tidak akan turun ke jalan terkait RUU bermasalah hanyalah elite politik dan koleganya.

Sebab, mereka sajalah yang memang memiliki kepentingan di balik penyusunan RUU bermasalah tersebut.

"Semuanya bergerak sekarang kecuali yang mendukung rezim, kecuali kolega-kolega atau elite politik yang berkepentingan terhadap undang-undang yang sedang disusunnya sekarang," kata Alghiffari saat ditemui di Kantor LBH Jakarta, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (25/9/2019).

Kendati begitu, Alghiffari khawatir aparat kemanan akan bertindak represif terhadap para pelajar tersebut.

Seperti, kata dia, penembakan gas air mata hingga tindakan kekerasan sebagaimana yang dialami mahasiswa saat menggelar aksi demonstrasi di depan Gedung DPR RI pada Selasa (24/9) kemarin.

"Tapi satu sisi kami juga punya kekhawatiran bahwa mereka akan direpresi lagi oleh aparat yang wataknya itu sangat represif yang tindakan-tindakannya sangat brutal, sadis menurut saya," ujarnya.

"Kami berharap para pelajar yang turun tetap dijaga dan tidak terjadi peristiwa-peristiwa tidak diinginkan, ada penembakan segala macam. Kalaupun ada penangkapan ya harus ada keterbukaan informasi, dan kemudian setelah ada penangkapan tidak ada pemukulan atau penyiksaan," imbuhnya.

Lebih lanjut, Alghiffari menilai wajar pelajar STM akhirnya menyusul para mahasiswa menggelar aksi demonstrasi menolak RUU bermasalah. Sebab, hal itu menyangkut hidup mereka juga.

"Karena ini menyangkut hidupnya mereka dan ini hal yang wajar. Bisa jadi besok bukan hanya pelajar bisa jadi besok ibu-ibu, bisa jadi besok siapa lagi, semua akan turun begitu," kata dia.


Tags

[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar