Nasional

Polri Minta Mahasiswa Tewas dengan Lobang di Dada Tidak Disimpulkan Akibat Peluru Tajam

Brigjen Polisi Dedi Prasetyo, Karopenmas Divisi Humas Mabes Polri

RIAUMANDIRI.CO, JAKARTA – Kepala Biro Penerangan Masyarakat (Karopenmas) Divisi Humas Mabes Polri, Brigjen Polisi Dedi Prasetyo, meminta semua pihak tidak menyimpulkan meninggalnya satu mahasiswa Halu Oleo saat demonstrasi di depan Gedung DPRD Sulawesi Tenggara, Kamis (26/9/2019) akibat tertembak peluru tajam. Sebab, penyebab meninggalnya satu mahasiswa Halu Oleo tersebut, kekinian masih diselidiki.

Dedi pun memastikan pihaknya akan mendalami bila memang mahasiswa Halu Oleo yang belakangan diketahui bernama Randi itu meninggal akibat tertembak peluru tajam.

"Jadi belum dapat disimpulkan apa yang menjadi penyebab kematian. Jangan diframing peluru tajam, kalau peluru tajam akan didalami," kata Dedi di Gedung Divisi Humas Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Kamis (26/9/2019).

Dedi menjelaskan, adanya dugaan Randi tewas akibat terkena tembakan harus dicek lebih dahulu, ada atau tidaknya proyektil. Jika ada, itupun harus diselidiki lagi lebih dalam untuk mengetahui jenis senjata tersebut.

"Harus dicek dulu ada tidak proyektilnya. Kalau ditemukan proyektilnya masih panjang urusannya, uji balistik dulu untuk menentukan jenis senjatanya. Jenis senjatanya harus ketemu juga apa pembandingnya. Jadi tidak boleh disimpulkan penyebab kematiannya karena peluru tajam. Proses tahapan pembuktian secara ilmiah harus dilakukan," ujarnya.

Berkenaan dengan itu, Dedi pun memastikan berdasar kebijakan Polri, personel kepolisian yang bertugas mengamankan aksi demonstrasi tidak dibekali senjata api maupun peluru tajam.

"Kebijakan Polri dalam mengawal dan mengamankan aksi unjuk rasa, personel Polri tidak dibekali senjata api maupun peluru tajam, hanya water cannon, gas airmata dan tameng sebagai pelindung diri untuk menghadapi para perusuh," tegasnya.

Untuk diketahui, aksi demonstrasi berujung kericuhan terjadi di depan Gedung DPRD Sulawesi Tenggara, Kamis (26/9/2019) hari ini. Randi salah satu mahasiswa Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Halu Oleo pun dikabarkan tewas setelah diduga mengalami luka tembak pada bagian dada.

Amal Mahasiswa Teknik Arsitektur Universitas Halu Oleo yang turut serta dalam aksi demonstrasi di depan Gedung DPRD Sulawesi Tenggara mengaku menemukan proyektil peluru. Proyektil peluru tersebut ditemukan di sekitar lokasi demonstrasi.

"Tadi kita dapat proyektilnya di jalan," kata Amal saat dihubungi Suara.com, Kamis (26/9/2019).

Kendati begitu, Amal mengaku tidak mengetahui apakah proyektil tersebut merupakan proyektil peluru karet atau peluru tajam. Bukti berupa proyektil yang ditemukan Amal mahasiswa lainnya itu pun telah difoto.

"Itu saya belum tahu proyektil peluru karet atau tajam," ujarnya.


Tags

[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar