Peristiwa

Viral Jenazah Bayi Ditahan Rumah Sakit, Begini Penjelasan RSUP M Djamil Padang

RSUP Dr M Djamil Padang

RIAUMANDIRI.ID, JAKARTA – Jenazah bayi berusia 6 bulan bernama Ramadhan Khalif Putra, yang dibawa paksa sopir ojek online ke rumah duka karena dianggap ditahan pihak Rumah Sakit Umum PusatDr M Djamil Padang, Sumatera Barat, sempat viral di media sosial.

Informasi yang terhimpun, jenazah bayi itu ditahan RSUP Dr M Djamil Padang karena orang tuanya berhutang biaya perawatan sebesar Rp 24 juta. Namun pihak rumah sakit mengklaim tidak menahan jenazah bayi malang tersebut.

"Kami tidak menahan jenazah bayi tersebut, namun sempat lama pengurusannya. Pihak keluarga tengah mengurus urusan administrasi pemulangan jenazah. Administrasi di sini bukan permasalahan uang Rp 24 juta yang terhutang, namun lebih kepada pengurusan surat menyuratnya," ujar Gustafianof pejabat pemberi Informasi RSUP Dr  M Djamil Padang, Selasa (19/11/2019).

Gustafianof menjelaskan, terkait pemulang paksa jenazah oleh rombongan driver ojol tersebut, pihaknya sudah melakukan upaya pencegahan.

"Mereka ramai datang ke sini membawa paksa jenazah. Ada satu petugas jaga untuk melarangnya karena tidak sesuai standar operasional rumah sakit, namun tidak diindahkan," jelasnya.

"Di sini kan ada ambulans, bisa diantar pakai itu, masa dibawa dengan motor dan ditutupi lagi dengan jaket driver, tidak pantas menurut saya," klaimnya.

Soal biaya perawatan dan pengobatan Rp 24 juta tersebut, pihak rumah sakit tidak mempermasalahkan.

"Ini karena kesalahpahaman pihak keluarga saja. Kami minta bukan uang, namun masalah kelengkapan surat-surat administrasi pemulangan jenazah," sebutnya.

Dia menambahkan, kalau keluarga pasien masih terhutang, pihaknya hanya meminta KTP sebagai jaminan.

"Kalaupun keluarga masih tidak sanggup bayar, tinggal minta surat tidak mampu dari kelurahan, biar ditanggung pemerintah," sebutnya.

Gustafianof mengatakan, sebelumnya pernah ada pasien terhutang bahkan mencapai Rp 75 juta. Dia menyebut, pihak RSUP M Djamil hanya meminta jaminan KTP.

"Tidak ada penahanan jenazah," tegas Gustafianof.

Sebelumnya diberitakan, Dewi Suryani, warga Kota Padang, Sumatera Barat, menangis setelah tak mampu membawa pulang jenazah buah hatinya yang meninggal dunia di RSUP Dr M Djamil akibat penyakit kelenjar getah bening, karena persoalan biaya.

Setelah menjalani perawatan di rumah sakit tersebut sejak Kamis (14/11), putranya, Muhammad Khalif Putra (6 bulan) meninggal dunia, Selasa (19/11/2019) sekitar pukul 09.00 WIB.

Meninggalnya Alif, sempat menghebohkan warganet di Kota Padang, karena tersiar kabar jenazah Alif tertahan di RSUP M Djamil lantaran biaya pengobatan yang mencapai hingga Rp24 juta belum terlunasi.

Informasi ini menyulut aksi solidaritas para driver ojek online di Padang. Mereka beramai-ramai mengambil jenazah Alif untuk dibawa ke rumah duka.

Dewi Suryani menuturkan, sempat pasrah karena tidak mampu melunasi biaya rumah sakit.

Dia mengaku tidak tahu mesti berbuat apa agar bisa segera membawa jasad sang buah hati ke rumah untuk dimakamkan.

"Pihak rumah sakit meminta bayar dulu, harus ada sebagai jaminan. Tapi yang mau saya jaminkan itu tidak ada," tutur Dewi Suryani.

Ia menceritakan, anaknya telah di rawat di RS tersebut sejak Kamis lalu karena harus dioperasi setelah didiagnosis menderita penyakit kelenjar getah bening.

Yani mengaku, karena tidak memiliki biaya dan jaminan rumah sakit, akhirnya jasad sang buah hati dibawa paksa pulang oleh driver ojek online.

"Meninggalnya sejak pagi pukul sembilan, namun hingga habis Zuhur belum ada kepastian pulang, terus anggota dari tim ojek online membawa paksa anak saya pulang.” ujar dia.




Loading...

[Ikuti Riaumandiri.co Melalui Sosial Media]






Tulis Komentar