Riau

Pekanbaru Kota Cerdas dalam Segala Bidang Pembangunan

Wali Kota Pekanbaru, Dr Firdaus, ST, MT bersama pejabat Pemko Pekanbaru usai menerima penghargaan dan anugerah Gerakan 100 Smart City di Balai Sudirman, Jakarta.

RIAUMANDIRI.ID, PEKANBARU - Pembangunan di segala bidang dalam mewujudkan Pekanbaru Smart City sudah menjadi kebutuhan. Hal itu seiring dengan pesatnya perkembangan teknologi yang terjadi saat ini.

Wali Kota Pekanbaru, Dr Firdaus, ST, MT menjelaskan, Smart City yang diterapkan di Kota Pekanbaru terdiri dari enam pilar. Yaitu, smart governance (tata kelola pemerintah yang pintar), smart people (penduduk yang pintar), smart economy (ekonomi yang pintar), smart environment (lingkungan yang pintar), smart living (kehidupan yang pintar), dan smart mobility (mobilitas yang pintar).

"Pilar-pilar ini sudah menjadi sebuah kebutuhan di Kota Pekanbaru. Makanya semua komponen harus cerdas menyikapinya, sehingga pembangunan terus meningkat di masa datang," ujar Wako usai menerima penghargaan dan anugerah Gerakan 100 Smart City di Balai Sudirman, Jakarta, Rabu (6/11/2019) kemarin.

Ditambahkan Firdaus, sebagai langkah awal untuk mewujudkan pembangunan, Pemerintah Kota (Pemko) Pekanbaru telah meluncurkan aplikasi berbasis online untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat.

"Itu langkah yang akan terus kami berikan kepada masyarakat. Hal ini kami lakukan agar pelayanan semakin cepat, tepat, akurat dan tuntas," lanjutnya.

Demi percepatan menjadikan Pekanbaru menuju Smart City, Firdaus juga membuat Smart Card atau kartu pintar, banyak kegunaan dari Smart Card ini dan bisa juga dipakai sebagai kartu ATM, identitas, kartu prabayar dan sebagainya.

"Kartu ini nantinya digunakan sebagai pelayanan. Seperti pelayanan di Dinas Pendidikan, Dinas Kesehatan dan Dinas Perhubungan. Selain itu, juga digunakan belanja di mal nantinya," beber Firdaus.

Wako mengatakan, sejalan dengan bergulirnya otonomi daerah dan bergantinya kepemimpinan, Kota Pekanbaru terus berkembang pesat menjadi sebuah Smart City yang luar biasa di Indonesia dalam satu dekade terakhir. Dengan pencapaiannya, tak heran jika kota bisnis itu dijadikan sebagai rujukan bagi kota lain.

Dari segi perekonomian regional, Pekanbaru telah berkontribusi dengan meraih peredaran uang terbesar di Indonesia di luar pulau Jawa berkat berbagai kegiatan jasa, perdagangan dan industri (MICE dan manufaktur).

Presiden Joko Widodo pernah menyatakan Pekanbaru sebagai kota masa depan yang berperan sebagai ibu kota dari Pulau Sumatra. Studi Mc Kinsey dan Boston Consulting Group pada tahun 2012 juga membuktikan Pekanbaru memiliki prospek sebagai daerah tujuan investasi terbaik di Indonesia pada tahun 2030.

Namun, keberhasilan dan kemajuan itu tidak terlepas dari kolaborasi antara kepemimpinan di Kota Pekanbaru dan dukungan masyarakat unggul atau madani.

"Ini adalah hasil kinerja dan kerja keras pemerintah bersama seluruh elemen masyarakat kota Pekanbaru dalam membangun dan menjaga ibukota Provinsi Riau dan mewujudkan Pekanbaru sebagai Smart City Madani," ujar Firdaus.

Walaupun tidak memiliki sumber daya alam sebagai modal, visi yang diusung pasangan Wali Kota dan Wakilnya pada kedua periode kepemimpinannya (2012-2017 dan 2017-2022), berhasil menjadikan Pekanbaru sebagai sebuah Smart City Madani.

Dengan mengedepankan inovasi dan kreatifitas dalam peningkatan kualitas penyelenggaraan pemerintahan, kota cerdas itu berhasil meraih Indeks Pembangunan (IPM) sebesar 80,66 yang memperlihatkan tingkat pendidikan, kesehatan dan kesejahteraan masyarakat.

Dengan IPM yang tertinggi di Riau (72,44) dan bahkan di atas rata-rata nasional (71,39) maupun Jakarta (80,47), perkembangan Pekanbaru patut dihargai.

Sebagai sebuah smart city dengan pencapaian luar biasa, pemerintah pusat menilai Pekanbaru sebagai lokasi ideal untuk implementasi berbagai proyek percontohan berbagai pengembangan infrastruktur yang dapat menginspirasi kota lainnya.

Kemudin juga bekerja sama dengan berbagai kementerian, Kota Pekanbaru terus mengembangkan proyek percontohan yang menyentuh berbagai aspek. Baik infrastruktur perairan ataupun angkutan umum massal, inovasi daerah, pariwisata, kesejahteraan sosial maupun pembentukan kawasan industri Tenayan Eco Industrial Park.

Tak hanya itu, Pekanbaru termasuk dalam gerakan 100 Smart City dimana konsep yang diusung dapat dikatakan berbeda. Saat ini, Pekanbaru mengadopsi konsep smart government dan smart mobility sebagai pilar utama bersama 4 pilar lainnya yaitu smart people, smart economy, smart environment dan smart living.

Dikarenakan kecepatan Pekanbaru dalam menerapkan program baru, seringkali Pekanbaru dijadikan sebagai rujukan daerah lain. Di antaranya adalah Mal Pelayanan Publik (MPP), Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Rumah Ibadah, Pemberdayaan Masyarakat Berbasis Rukun Warga (PMB-RW).

Selain itu, terdapat pula kartu Smart Madani yang mengadopsi konsep satu kartu untuk segalanya baik untuk bertransaksi sebagai uang elektronik ataupun sebagai identitas karena terkoneksi dengan data kependudukan. (ADV)



[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar