Ekonomi

SKK Migas Bersinergi dengan KKKS Area Sumbagut Taja Vendor Day 2019

Foto bersama di acara Vendor Day Sumbagut 2019.

RIAUMANDIRI.ID, PEKANBARU - SKK Migas melakukan sinerjisitas dengan Kontraktor Kerja Sama (KKKS) melalui acara Vendor Day 2019 Sumbagut. Ini wadah pertemuan KKKS Sumbagut dengan para mitra kerja penyedia barang dan jasa guna bertukar informasi, berkolaborasi, transfer informasi, dan apresiasi kinerja penyedia barang dan jasa tahun 2019 yang digelar di Ballroom Hotel Novotel Pekanbaru, pada 27– 28 Nopember 2019.

Acara dibuka Deputi Pengendalian Pengadaan SKK Migas Tunggal didampingi Kepala Perwakilan SKK Migas Sumbagut Avicenia Darwis, Kepala Divisi Pengelolaan Rantai Suplai dan Analisis Biaya SKK Migas Widi Santuso, Kepala Divisi Pengelolaan Pengadaan Barang dan Jasa diwakili Irvan Moch Idris beserta Vice President KKKS (PT Chevron Pacific Indonesia, BOB Bumi Siak Pusako-Pertamina Hulu, Premier Oil Natuna Sea B.V, PT SPR Langgak, PT Pertamina EP, PT Star Energy dan PT Energi Mega Persada, Medco E&P Natuna Ltd dan PT Pertamina Hulu Energi).

Dijelaskan Deputi Pengendalian Pengadaan SKK Migas Tunggal, kebijakan pemerintah dalam penyediaan barang/jasa, harus mengutamakan produk dalam negeri. Sehingga, bisa meningkatkan kapasitas industri nasional. 

"Penyedia jasa harus memenuhi kualitas, delivery time, harga yang wajar dan KKKS dituntut melaksanakan kegiatan operasional migas dengan efisien. Konsep bermitra untuk memproduksikan migas dengan optimal," terangnya lagi.

Rangkaian acara Vendor Day Sumbagut 2019 ini menghadirkan narasumber dan tamu dalam panel diskusi yang menyampaikan highlight, tantangan, terobosan dan wawasan bagi para peserta. 
Dilanjutkan acara tanya-jawab untuk menyamakan persepsi dan memberikan solusi menjawab tantangan kegiatan pengelolaan rantai suplai hulu migas di wilayah Sumbagut serta sharing pengetahuan mengenai aturan proses pengadaan sesuai PTK 007 Revisi 4. 

Pada kesempatan ini, SKK Migas Perwakilan Sumbagut berkontribusi dengan pemaparan hambatan operasi yang terjadi di area operasi Sumbagut yang bisa berakibat terganggunya realibility peralatan yang selanjutnya dapat mengganggu para perusahaan-perusahaan yang menyuplai barang/jasa di KKKS dan Sosialisasi SMAP (Sistem Manajemen Anti Penyuapan) serta penandatanganan Pakta Integritas ISO 37001 yang diharapkan dapat terus dipertahankan.

Kepala Perwakilan SKK Migas Sumbagut Avicenia Darwis menyampaikan bahwa Perwakilan SKK Migas Sumbagut sebagai katalisator dapat menjembatani antara KKKS dan Stakeholder. 

"Mari kita tingkatkan spirit bersama-sama bersemangat, bersinergi dan berkolaborasi untuk Indonesia Satu," pungkas Avicenia.

Kinerja penyedia barang dan jasa yang kompeten dan handal menjadi salah satu faktor kunci keberhasilan peningkatan produksi dan efisiensi dalam kegiatan hulu migas.


 


Tags

[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar