Dunia

Iran Berikan Kompensasi Total Rp 2 Triliun Bagi Korban Pesawat Ukraina

Lokasi jatuh pesawat Ukraina yang ditembak Iran

RIAUMANDIRI.ID, TEHERAN - Agen asuransi Iran memastikan akan memberikan dana kompensasi kepada para korban tewas dalam insiden pesawat Ukraina yang ditembak jatuh secara tak sengaja oleh militer Iran. Kompensasi yang akan diberikan mencapai Rp 2 triliun.

Dialihbahasakan dari media lokal Iran, Press TV, Selasa (14/1/2020), Presiden Asuransi Pusat Iran Gholamreza Soleimani memastikan akan menyelesaikan kompensasi dengan Ukraina selaku pemilik maskapai Ukraine International Airlines yang ditembak jatuh di Teheran, Iran pada Rabu (8/1/2020).

Sementara itu, perwakilan Asuransi Pusat Iran, Glomaali Jahangiri menyebut, jumlah kompensasi yang akan diberikan untuk 176 penumpang tewas dalam insiden itu mencapai 100 hingga 150 juta dolar AS atau sekitar Rp 2 triliun.

Kompensasi yang akan diberikan meliputi kompensasi untuk penumpang dan awak kabin hingga kerusakan kargo senilai 24 juta dolar AS atau sekitar Rp 328 miliar. Sementara Iran juga mempertimbangkan untuk membayar sekitar 70 juta dolar AS atau sekitar Rp 958 miliar untuk pesawat Ukraina Boeing 737.

Pihak maskapai Ukraine International Airlines sendiri telah menyatakan akan memberikan kompensasi masing-masing sebesar 8.350 dolar AS atau sekitar Rp 114 juta kepada keluarga penumpang yang tewas dalam insiden tersebut. Pihak berwenang di Ukraina berharap agar Iran diberikan beban kompensasi lebih banyak dari itu.

Untuk diketahui, angkatan bersenjata Iran mengeluarkan pernyataan resmi mengenai penyebab jatuhnya pesawat milik Ukraine International Airlines. Mereka mengaku secara tidak sengaja menembak pesawat yang mengangkut 176 penumpang itu pada Rabu pagi waktu setempat.

Personel militer mengira pesawat sipil yang baru saja lepas landas dari Bandara Internasional Imam Khomeini itu sebagai target musuh. Sebab, pesawat tersebut terbang hanya beberapa jam pascaserangan yang dilancarkan Iran ke markas militer AS di Irak.

Pesawat Ukraina mengangkut 167 penumpang dan 9 awak kabin. Mereka terdiri dari 82 warga berkebangsaan Iran, 63 warga Kanada dan 11 warga Ukraina. Selain itu ada 10 warga Swedia. empat warga Afghanistan, tiga warga Jerman dan tiga warga Inggris.



[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar