Riau

Hingga Pekan Pertama Februari 2020, Sudah 91 Warga Kuansing Terjangkit DBD

Plt Kepala Dinas Kesehatan Kuansing Helmi Ruspandi

RIAUMANDIRI.ID, TELUK KUANTAN - Wabah demam berdarah dengue (DBD) menjadi ancaman serius bagi warga Kabupaten Kuantan Singingi. Di awal tahun 2020 ini saja kasus tersebut meningkat tajam.

Dinas Kesehatan Kuansing mencatat pada Januari 2020 sebanyak 91 orang di kabupaten tersebut terjangkit DBD.

"Awal Januari sampai 4 Februari tercatat sudah 91 warga yang positif DBD," kata Plt Kepala Dinas Kesehatan Kuansing Helmi Ruspandi kepada wartawan, Selasa (4/2/2020).

Meski jumlahnya cukup tinggi, kata Helmi, penyakit yang disebabkan oleh nyamuk aedes aegypti tersebut belum menelan korban jiwa.

"Sejauh ini belum ada korban jiwa. Meski begitu kita tetap waspada terhadap sebaran penyakit DBD ini," ungkapnya.

Ia juga membeberkan bahwa jumlah kasus DBD tertinggi berada di Kecamatan Benai dengan 37 kasus.

"Awal tahun ini paling tinggi kasus DBD di Benai," ungkapnya.

Berangkat dari kondisi itu, ia mengimbau masyarakat untuk menerapkan pola hidup bersih dan sehat serta melakukan pencegahan dengan pemberantasan sarang nyamuk dan gerakan 3M plus. "Lakukan 3M plus. Kemudian lakukan pencegahan seperti menggunakan abate, lotion anti nyamuk atau kelambu supaya kita tidak tergigit nyamuk," ungkapnya.

Sementara untuk fogging lanjutnya, dilakukan jika sudah ada warga yang dinyatakan positif DBD. Ia mengaku sudah melakukan pengecekan dan fogging di lingkungan rumah warga.

"Kita juga bekerjasama dengan kepala desa dan masyarakat setempat," katanya.

.Sementara saat ditanya adanya keluhan masyarakat soal petugas meminta uang minyak, Helmi tidak membantahnya.

Ia menyebut hal itu dilakukan akhir tahun 2019 lalu saat anggaran sudah habis.

"Pembelian minyak mesin fogging itu atas inisiatif masyarakat sendiri. Namun untuk obat, kita yang sediakan," ungkapnya.


Tags Kuansing

[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar