Dunia

Andalkan Teknologi AI, Facebook Malah Salah Hapus Berita Valid Corona

Ilustrasi - CEO dan Founder Facebook, Mark Zuckerberg mendemonstrasikan teknologi baru berbasis AI. (Gizchina)

RIAUMANDIRI.ID, JAKARTA – Jejaring raksasa Facebook mengakui terjadi kesalahan dalam alat moderasi automasi di sistem anti-spam Facebook. Eror tersebut membuat sistem salah menghapus berita virus corona (SARS-CoV-2) yang faktual dan valid.

Vice President of Integrity Facebook, Guy Rosen mengatakan perusahaan saat ini tengah memperbaiki sistem tersebut. Facebook diketahui tengah memblokir posting yang berisi tautan ke berita virus corona.

Pengguna Facebook mengeluhkan sistem Facebook memblokir tautan ke berita perihal penutupan sekolah dan informasi yang berkaitan dengan wabah virus corona.

Rosen pada Selasa (17/3)  mencuitkan bahwa Facebook telah membuka blokir posting yang sebelumnya telah diblokir tersebut.

Dilansir dari AP, Rosen menjelaskan masalah itu tidak terkait dengan perubahan kebijakan konten Facebook. Saat ini Facebook merumahkan pegawai yang harusnya bertugas memberi penilaian pada konten.

Lantaran moderator manusia dirumahkan, maka kurasi konten hanya dilakukan oleh kecerdasan buatan perusahaan itu. Sebelumnya, ahli telah memprediksi akan terjadi kekacauan, jika moderasi konten sepenuhnya dijalankan oleh artificial intellegence (AI).

Facebook sebelumnya dilaporkan merumahkan pegawai akibat virus corona. Rosen mengatakan masalah salah blokir ini disebabkan oleh gangguan pada alat moderasi automasi.

Pada Januari, perusahaan telah mengumumkan tengah menghapus berita disinformasi dan teori konspirasi perihal virus corona.

Dilansir dari The Verge,  Facebook juga bergabung dengan Google, LinkedIn, Microsoft, Reddit, Twitter, dan YouTube untuk berkomitmen memerangi hoaks dan disinformasi virus corona.


Tags Teknologi

[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar