Hukrim

Soal Kasus Ravio, Mahfud MD Ingatkan Polisi Jangan Menangkap Masyarakat Tanpa Bukti Kuat

Menko Polhukam Mahfud MD

RIAUMANDIRI.ID, JAKARTA - Menko Polhukam Mahfud Md memperingatkan aparat penegak hukum berhati-hati saat menangkap masyarakat sipil. Menurut Mahfud, penangkapan harus disertai dengan bukti kuat, karena kalau tidak akan berimbas dengan sejumlah gelombang protes.

"Tentu kepada aparat, tetapi kita tentu akan menahan diri kalau tidak ada bukti kuat, ya anggap saja itu sebagai kritik," kata Mahfud saat menjawab pertanyaan wartawan terkait kasus peretasan dan penangkapan aktivis Ravio Patra, Sabtu (25/4/2020).

"Jadi ini perlu kehati-hatian, saya kira kami pemerintah itu juga sadar bahwa demokrasi itu meniscayakan adanya kritik," jelas Mahfud.

Terlepas dari itu, Mahfud juga memperingati kepada masyarakat sipil untuk bisa menjaga kritik mereka agar tidak menjadi provokasi. Sebab perbincangan ranah privasi rentan terjadi peretasan yang dapat disalahgunakan.

"Jadi masyarakat harus hati-hati membuat pernyataan provokatif, harus jujurlah sekarang di tengah masyarakat itu banyak sekali berita sangat provokatif mengajak masyarakat ini ribut. Juga jaga hape kita agar tidak bisa diretas, biasanya orang brutal itu kalau ingin menyembunyikan diri salah satunya dengan cara meretas punya orang," Mahfud menandasi.


Tags

[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar