Dunia

Ikuti Anjuran Trump Obati Corona, Pria di Arizona Tewas Minum Cairan Pembersih-Istrinya Kritis

Donald Trump (Reuters via Daily Beast)

RIAUMANDIRI.ID, WASHINGTON DC – Seorang pria berusia sekitar 60 tahun asal Arizona, Amerika Serikat dilaporkan meninggal setelah meminum cairan pembersih. Pria itu disebut-sebut mengikuti usul Presiden Donald Trump tentang obat virus corona.

Pria itu bernama Gary Lenius. Istrinya, Wanda juga ikut meminum cairan kloroquine fosfat.

Dilaporkan Mirror, Sabtu (25/4/2020), Gary Lenius dan Wanda minum kloroquine fosfat bulan lalu setelah disebut-sebut oleh Donald Trump sebagai obat potensial untuk mengobati Covid-19.

Gary meninggal pada 22 Maret. Sementara, Wanda dalam kondisi kritis setelah menelan bahan kimia beracun itu.

Wanda mengatakan, dia sebelumnya menonton televisi di mana Presiden Trump berbicara tentang manfaat potensial dari klorokuin.

Wanda mengatakan kepada NBC bahwa dia dan suaminya mengambil satu sendok pembersih tangki ikan yang mereka simpan di rumah untuk merawat ikan koi.

Mereka mencampur cairan itu dengan soda dan meminumnya. Keduanya berharap akan terlindungi dari virus corona.

Wanda berkata, "Kami takut kami sakit. Kami benar-benar khawatir. Kami melihat konferensi persnya (Trump). Trump terus mengatakan itu cukup menyembuhkan".

"Saat berada di pantry dan saya menemukan cairan itu di rak belakang. Saya berkata 'bukankah itu yang mereka bicarakan di tv," imbuhnya.

Hanya dalam 20 menit setelah mengonsumsi zat itu, Wanda dan Gary menjadi sangat sakit. Mereka awalnya merasa pusing dan panas.

"Saya mulai muntah. Suami saya mulai mengalami masalah pernapasan lalu memegang tangan saya," tutur Wanda.

Wanita itu menelepon 911. Namun nyawa suaminya tak tertolong beberapa saat setelah tiba di rumah sakit.

Wanda menambahkan, "Jangan percaya apa pun yang dikatakan presiden dan pendukungnya, berhati-hatilah. Hubungi dokter Anda".

Direktur medis Pusat Informasi Racun dan Obat Banner, Dr Daniel Brooks mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Mengingat ketidakpastian di sekitar Covid-19, kami memahami bahwa orang-orang berusaha menemukan cara baru untuk mencegah atau mengobati virus ini, tetapi mengobati sendiri bukan cara yang dianjurkan".

Pernyataan Kontroversial Donald Trump Soal Klorokuin

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, pada Kamis (19/3/2020), mengklaim bahwa Food and Drug Administration (FDA) - lembaga yang memiliki wewenang memberi izin obat-obatan di AS (mirip BPOM di Indonesia) - telah mengizinkan klorokuin digunakan untuk mengobati pasien Covid-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona baru, Sars-Cov-2.

"Kita bisa memperoleh obat itu (klorokuin) dalam waktu dekat. Dan FDA sudah sangat bagus. Mereka sudah melewati proses perizinan dan obat itu sudah diizinkan," kata Trump dalam sebuah jumpa pers di Gedung Putih.

"Biasanya FDA butuh waktu lama untuk memberi izin seperti itu dan ini (klorokuin) diberi izin dalam waktu sangat cepat," lanjut dia.

Pengumuman Trump itu sayangnya ngaco. FDA, dalam sebuah keterangan resmi, menegaskan bahwa pihaknya belum pernah mengeluarkan izin untuk satu pun obat untuk mengobati atau mencegah Covid-19.

"Belum ada obat atau terapi pengobatan untuk merawat, menyembuhkan, atau mencegah orang terinveksi Covid-19," terang FDA seperti dilansir beberapa media seperti CNN, BBC, dan ABC.


Tags AMERIKA

[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar