Komunitas

Peduli Kampung, PMRJ dan Unri Serahkan 2 Unit Stasiun Pencuci Tangan

Ketua Harian Persatuan Masyarakat Riau Jakarta Setri Yasra.

RIAUMANDIRI.ID, JAKARTA - Persatuan Masyarakat Riau Jakarta (PMRJ) bekerja sama dengan Satuan Tugas Siaga Bencana Universitas Riau hari ini menyerahkan dua unit stasiun pencuci tangan (hand washer station) yang akan ditempatkan di Pasar Dupa dan Pasar Bawah Pekanbaru.

“Kerja sama dengan Satgas Siaga Bencana Unri ini diharapkan menjadi momentum membangun kesadaran bersama menghadapi bahaya Covid-19,” kata Ketua Harian Persatuan Masyarakat Riau Jakarta Setri Yasra pernyataan tertulis di Jakarta, Senin (18/5/2020 malam.

Dijelaskan, pembuatan alat yang diharapkan bisa mencegah penyebaran virus Covid-19 ini, merupakan kerja lanjutan antara paguyuban keluarga perantau asal Riau di Jakarta dengan universitas tertua di Bumi Lancang Kuning ini.

"Ini merupakan salah satu bentuk kepedulian kita ke kampung halaman. Dengan pembuatan alat ini diharapkan pandemi Covid-19 yang sudah menjadi bencana nasional bisa ditahan penyebaran di Pekanbaru," harapnya.

Sebelum pembuatan unit pencuci tangan ini, PMRJ juga telah menyokong kegiatan Satgas Siaga Bencana Unri dengan memberikan bantuan alkohol sebagai bahan baku pembuatan hand sanitizer di sejumlah laboratorium kampus yang kemudian didistribusikan ke banyak tempat secara gratis, serta ikut memberi bantuan kepada mahasiswa Unri yang terdampak Covid-19

Ketua Satgas Siaga Bencana Unri Iwantono mengatakan, dua unit stasiun pencuci tangan merupakan produksi mahasiswa dan dosen Fakultas Teknik Unri.

Sebelum ini, Satgas Siaga Bencana juga sudah menyerahkan dua unit statisun pencuci tangan yang ditempatkan di Pasar Pagi Arengka dan Pasar Selasa Panam, Pekanbaru.

“Alat ini diharapkan bisa dimanfaatkan oleh para pengunjung dan pedagang pasar-pasar tersebut,” kata Guru Besar Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Unri yang juga Wakil Rektor ini.

Iwantono mengatakan tujuan kegiatan ini adalah untuk membantu masyarakat khususnya yang masih terpaksa harus ke pasar di tengah wabah Covid-19 dan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar yang sedang diberlakukan di Kota Pekanbaru.

Alat ini juga diharapkan sebagai sarana edukasi bagi masyarakat untuk membiasakan cuci tangan sesering mungkin. “Upaya ini sebagai salah satu cara mencegah penularan virus Covid-19,” ujarnya.

Dia juga menambahkan bahwa selain kegiatan produksi dan distribusi handwasher station, hand sanitizer dan pembuatan masker kain, Satgas Unri juga melakukan kegiatan kampanye social distancing, serta penyemprotan disinfektan permukaan di seputaran kampus, fasilitas umum, dan pemukiman masyarakat.

“Berbagai langkah ini sebagai wujud dari motto kampus: “Unri sebagai jantung hati masyarakat Riau,” kata Iwantono.

Selain kerja sama dengan Unri, Persatuan Masyarakat Riau Jakarta melalui Satgas Covid-19 PMRJ juga sudah melaksanakan pembagian bantuan sembako tahap pertama sebanyak 380 paket kepada mahasiswa/pelajar, warga Riau di Jakarta dan sekitarnya serta sejumlah kota di besar di Pulau Jawa. Dalam pekan ini, juga mulai didistribusikan bantuan tahap ke dua.

“Kami berharap bisa meneruskan distribusi untuk meringankan perantau Riau terdampak Covid-19,” ujar Setri, yang juga alumni Universitas Riau ini. 

 

Reporter: Syafril Amir


Tags

[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar