Dunia

Terungkap! Perusuh di AS Bertato Peta Indonesia Pria Kelahiran Jawa

Seorang perusuh tertangkap kamera beraksi di Philadelphia. Perusuh itu terlihat memiliki tato berupa peta Indonesia (Foto via akun Facebook Tom Kelly IV)

RIAUMANDIRI.ID, JAKARTA – Kementerian Luar Negeri RI memastikan pria bertato pulau Indonesia yang ikut dalam kerusuhan di Amerika bukanlah WNI. Netizen terlanjur geram dan pelaku pun menyesal ikut terprovokasi.

Buntut dari kematian George Floyd, pecah kerusuhan di berbagai kota di Amerika, salah satunya di Philadelphia. Dari foto yang beredar, tampak seorang pelaku rusuh dengan tato kepulauan Indonesia.

Netizen pun geram dan mencarinya di media sosial. Belakangan Kemlu memastikan pelaku sudah bukan WNI.

"Dari informasi yang dihimpun, yang bersangkutan warga negara AS," ujar Plt Jubir Kemlu Teuku Faizasyah saat dimintai konfirmasi, Senin (1/6/2020).

Netizen memang sakti, akun medsos pria tersebut terlacak. Jadilah dia bulan-bulanan netizen julid.

Foto via akun Facebook Tom Kelly IV

Atas omelan tersebut, pria bernama Rainey A Backues ini menyatakan penyesalannya. Menurutnya dia terbawa suasana dan ikutan marah seperti massa yang ada di Philadelpia.

"Sekarang saya menyesal bahwa kemarahan dan tindakan spontan saya dengan tidak berdiam diri, dengan cepat menjadi gerakan merusak properti," kata dia dalam akun Instagramnya, @rainsford********.

Dia menjelaskan lahir di Jawa, tapi sudah dinaturalisasi menjadi WN Amerika Serikat. Dia meminta maaf kepada semua pihak.

Postingannya mendapat 1.118 komentar. Kebanyakan netizen dari Indonesia dan Amerika mengkritik perbuatannya dan memention kepolisian Philadelpia.

"Malu-malu in Indonesia lu brow," kata @joseph*****.

"I dont mind that you protesting about injustice that happened in this country, but please DO NOT DESTROY the local business," kata @ugetz_pure*****.


Tags AMERIKA

[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar