Ekonomi

Suka Gonta-ganti Direksi BUMN, Erick Thohir: Saya Nggak Takut Diancam

Menteri Badan Usaha Milik Negara, Erick Thohir (Tribun)

RIAUMANDIRI.ID, JAKARTA – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir secara terang-terangan mengaku bahwa dirinya tak takut dengan ancaman yang disampaikan kepadanya. Terutama dalam hal penentuan direksi-direksi BUMN yang menjadi upayanya untuk menciptakan ekosistem kinerja yang baik.

"Saya nggak takut diancam-ancam. Loyalitas saya jelas karena saya pembantu beliau [Presiden]," kata Erick di Jakarta, Kamis (18/6/2020).

Dia mengungkapkan bahwa dalam memilih direksi BUMN, dia tak hanya menggunakan opini dari internal BUMN namun juga melibatkan menteri-menteri terkait sehingga penilaian yang diberikan menjadi lebih luas.

Tujuannya adalah untuk membangun sistem BUMN yang lebih transparan dan bisa menghasilkan pemasukan untuk negara yang lebih besar dari BUMN. Bahkan, target Erick adalah kementerian BUMN tak akan lagi menerima pendanaan dari APBN, melainkan melalui 1% dari dividen yang diserahkan perusahaan ke negara.

"Jadi nggak memikirkan uang cepat. Jabatan segini, harganya segini. Gaji di sini kecil, gaji komisaris besar. Kalau itu konsepnya dividen sama. Mereka semua kerja digaji, di sini pun gitu. Jadi itu karena bukan apa-apa. Kembali bukan arogansi," katanya.

Diketahui, belum setahun menjabat menteri BUMN, Erick Thohir sudah beberapa kali gonta-ganti direksi di sejumlah BUMN. Sebut saja di Garuda Indonesia, Pertamina, dan Jiwasraya.


Tags

[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar