Nasional

Jumlah Tes Covid-19 DKI Lebih Tinggi dari Thailand dan Jepang

Juru Bicara Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto

RIAUMANDIRI.ID, JAKARTA - Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Covid-19 Achmad Yurianto mengatakan jumlah tes Covid-19 DKI Jakarta lebih tinggi dibanding Thailand dan Jepang.

"Kita (Jakarta) 17.000 sekian dibandingkan, Thailand 6.000 sekian, Jepang 2.000 sekian, Korea sekitar 22.000 artinya tidak terlalu jauh dengan kita," kata Yurianto dalam gelar wicara virtual "Jumlah Testing Indonesia per Satu Juta Penduduk" yang diselenggarakan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 di Kantor Graha BNPB, Jakarta, Sabtu (20/6/2020).

Dia mengatakan memang jika melihat Indonesia secara keseluruhan sebagai negara besar, maka jumlah pemeriksaan Covid-19 dengan metode polymerase chain reaction (PCR) masih di angka 2.095 per satu juta penduduk per tanggal 18 Juni 2020. Sementara, Thailand berada di angka 6.000 sekian jumlah pengujian Covid-19, dan Jepang di angka 2.000 sekian.

"Rata-rata seluruh Indonesia dibandingkan rata-rata seluruh Amerika Serikat, Italia, Jepang 'totally' (secara total) maka memang data kita di angka 2.095," tutur Yurianto.

Tes Covid-19 diperlukan dalam rangka menemukan sumber infeksi Covid-19 di tengah masyarakat untuk bisa melakukan tindakan lanjutan dalam mencegah penyebaran COVID-19 ke orang lain sehingga dapat dilakukan isolasi dan penanganan agar tidak menjadi menularkan pada orang lain.

Pemerintah Indonesia berupaya melakukan tes COVID-19 secara masif dan meningkat secara kuantitas ke depannya. Pemerintah menargetkan 20.000 tes dalam sehari.

Pemerintah DKI Jakarta yang menjadi salah satu episentrum penularan COVID-19 berupaya keras melakukan pelacakan kontak (tracing) terhadap orang-orang yang melakukan kontak dekat dengan yang terkonfirmasi positif COVID-19 dan pengujian untuk mendiagnosa COVID-19 dalam rangka memutus rantai penyebaran COVID-19.

"Upaya keras pemerintah DKI untuk melakukan 'tracing' (pelacakan) agresif dan pemeriksaan yang lebih masif, hasilnya kita lihat sekarang laju pertambahannya bisa dikendalikan meskipun angkanya tinggi, kita lihat angka kematiannya juga rendah dan persentase pertambahannya juga rendah," tuturnya.

Yurianto menuturkan provinsi dengan pertambahan kasus Covid-19 yang masih cukup tinggi maka harus melakukan pelacakan kontak lebih agresif dan pengujian secara lebih masif.

Persentase pertambahan kasus masih tinggi dalam tujuh hari terakhir terdapat di Provinsi Aceh, Maluku, Sumatera Utara dan Gorontalo. Dibanding provinsi-provinsi tersebut, jumlah pertambahan kasus di DKI Jakarta tergolong sangat rendah.


Tags

[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar