Peristiwa

Massa PDIP Longmarch Bawa Poster 'Saya Bukan PKI, Saya Bukan HTI'

Massa PDIP Longmarch menuntut proses hukum pembakaran bendera (dtc)

RIAUMANDIRI.ID, JAKARTA – Massa DPC PDI Perjuangan Jakarta Timur (Jaktim) melakukan aksi longmarch dari Jalan Matraman Raya menuju Polres Jakarta Timur. Mereka membawa spanduk dan poster menyuarakan protes atas pembakaran bendera partainya.

Massa yang kompak mengenakan atribut warna merah khas PDI Perjuangan sudah tiba di depan Polres Metro Jakarta Timur, Jalan Matraman Raya, Jatinegara, Jakarta Timur, Kamis (25/6/2020) siang. Mereka membawa aneka poster di antaranya 'Saya Bukan PKI, Saya Bukan HTI, Saya PDI Perjuangan.

Poster-poster lainnya bertuliskan, 'Kita Negara Hukum, Tegakkan Hukum' serta 'Tangkap dan Adili Pelaku Pembakaran Bendera PDI Perjuangan'. Mereka menuntut polisi menangkap pelaku pembakaran bendera PDI Perjuangan dalam aksi demonstrasi tolak RUU HIP usulan DPR, di depan Gedung DPR/MPR pada Rabu (24/6) kemarin.

Lalu lintas arah ke Kampung Melayu tersendat mulai dari titik aksi massa di depan Halte Gang Kelor, Jalan Matraman Raya, hingga di depan Polres Metro Jakarta Timur. Aksi ini sendiri mendapat pengawalan dari aparat TNI-Polri.

Politikus senior PDIP, Hendrawan Supratikno sebelumnya mengatakan pembakaran bendera PDIP tidak bisa dibiarkan. PDIP tengah menyiapkan langkah hukum.

Rencananya Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri akan melaporkan peristiwa itu kepada pihak kepolisian. Hendrawan menyebut langkah yang diambil pihaknya sebagai bagian dari cara partai memberikan edukasi kepada masyarakat.

Peristiwa pembakaran bendera PDIP dilakukan sekelompok massa dalam aksi penolakan RUU HIP oleh PA 212 di depan gedung DPR, Rabu (24/6).

Juru Bicara PA 212, Haikal Hassan, mengaku sama sekali tak melihat aksi pembakaran bendera PDIP saat demo berlangsung di depan gedung DPR itu. Pihaknya akan segera mengusut kasus itu.

"Lagi diusut juga. Takutnya ada penyusup yang suka adu domba," ujar Haikal ketika dikonfirmasi.

Haikal menyebut PA 212 sama sekali tidak ada agenda terkait pembakaran bendera PDIP. Ia menuturkan pihaknya telah mengondisikan massa untuk tidak melakukan hal-hal yang dapat berdampak pada perpecahan bangsa.

"Bendera itu simbol. Ada imbauan sebelum turun aksi jangan melakukan hal-hal yang merusak persatuan," kata Haikal.



[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar