Hikmah

UAS: 5 Pelajaran dan Keteladanan dari Keluarga Nabi Ibrahim

Ustaz Abdul Somad (UAS) menyampaikan tausiyah di Kantor Dinas Kesehatan Provinsi Riau, Jumat (24/7/2020). (Foto: Istimewa)

RIAUMANDIRI.ID, PEKANBARU - Dalam tausiyah di Dinas Kesehatan Provinsi Riau, Jumat (24/7/2020), Ustaz Abdul Somad (UAS) menyampaikan 5 pelajaran dan keteladanan dari keluarga Nabi Ibrahim di aula Diskes Provinsi Riau. 

1. Ibrahim rasional

Ketika masyarakat menyembah berhala. Ibrahim memastikan mereka berpikir rasional dengan menghancurkan berhala-berhala sesembahan mereka. Ternyata berhala mereka tak berdaya menolong dirinya, apalagi menyelamatkan orang lain. Terkait sikap terhadap Covid-19, tindakan rasional, setiap orang yang mau selamat, mesti menjalani protokol kesehatan.

2. Filosofi nama Ibrahim

Ibrahim, berasal dari bahasa Ibrani yang berderivasi dalam bahasa Arab Abu Rahim, seorang bapak yang sangat penyayang kepada anak-anak. Ketika para tenaga kesehatan atau perawat pasien Covid-19, tidak langsung pulang ke rumah, itu wujud sebenarnya mereka sayang kepada keluarga dan anak.

3. Berdoa tak pernah putus

Meski berdoa sampai 86 tahun, Ibrahim tak putus asa meminta dikaruniakan anak oleh Allah. Jangan pernah putus asa dalam berharap, karena setiap munajat pasti dikabulkan Allah sebagaimana panjangnya penantian Ibrahim tak pernah jemu dalam berdoa. Akhirnya lahirlah Ismail lalu disusul oleh Ishaq.

4. Puncak dari cinta mampu berbagi

Meski sangat cinta kepada anak, ketika disuruh sembelih, Ibrahim tunduk taat menjalankan. Karena cinta kepada Allah, tiada yang berat bagi Ibrahim untuk menyerahkan apa yang dicinta. Terkait harta, Ibrahim suka makan bersama tetangga.

5. Ibrahim mengajarkan tawakal tertinggi

Ketika Ibrahim harus berangkat ke Negeri Syam untuk berdakwah, tak ada rasa khawatir ketika meninggalkan anak dan istri di tanah tandus tak ada tanaman, sumber air, dan tak ada orang lain. Dia yakin kepada Allah, Sang Pencipta dan Pengatur kehidupan, dan menyerahkan seutuhnya kepada Allah untuk menjaga, melindungi, dan mengurus keluarga yang ditinggalkannya.

Kadis Kesehatan Provinsi Riau, Hj. Mimi Yuliani Nazir, sangat berbahagia didatangi oleh Yayasan Tabung Wakaf Umat (YTWU)  bersama Ustaz Abdul Somad. 

"Sudah lama kami ingin mengundang beliau, tapi hari ini baru bisa mendengar langsung ceramah Ustaz. Dulu Ustaz sering ke sini, sehingga familiar dengan Diskes Provinsi Riau," kata Mimi. 

Kadis berharap agar protokol kesehatan tetap menjadi perhatian bersama, karena wabah belum berakhir. 

"Mari jaga keselamatan diri dan orang lain. Saling menjaga," pungkas Mimi.



[Ikuti Riaumandiri.id Melalui Sosial Media]





Tulis Komentar